Berita  

[Update] MTQ ke-57 Dibuka, Bobby Nasution: 699 Peserta Harus Warga Medan dan Utusan Kecamatan

Mamecoin.id – Wali Kota Medan Bobby Nasution membuka Musabaqah Tilawatil Qur’an (MTQ) ke-57 Tingkat Kota Medan Tahun 2024 di Jalan Flamboyan Raya, Kelurahan Tanjung Selamat, Kecamatan Medan Tuntungan, Sabtu (11/5) malam. 

Ditegaskan menantu Presiden Joko Widodo ini, seluruh peserta yang mengikuti festival pemuliaan kitab suci Al Qur’an ini harus ber-KTP Medan dan benar – benar utusan dari kecamatan.

Terkait itu, Bobby Nasution meminta kepada Dewan Pengawas dan Dewan Hakim (DPDH) untuk memastikan terlebih dahulu bahwa seluruh peserta MTQ benar-benar memiliki KTP Medan.

Diungkapkan Bobby Nasution, tahun lalu dirinya berjanji bahwa pemenang MTQ ke- 56 sebanyak tiga orang akan diberangkatkan umroh. Namun, paparnya, ketiga pemenang itu ternyata bukan warga Medan.

“Ketiga pemenang MTQ tidak memiliki KTP Medan. Dengan demikian secara administrasi telah menyalahi aturan yang ada,” kata Bobby Nasution.

Mencegah hal itu tak terulang kembali, orang nomor satu di Pemko Medan ini berpesan kepada Lembaga Pengembangan Tilawatil Qur’an (LPTQ) Kecamatan, benar – benar melakukan pembinaan, pencarian dan penjaringan kepada warga yang berdomisili di wilayahnya masing – masing untuk mengikuti MTQ baik di tingkat kecamatan maupun Kota Medan.

“Saya berharap agar kejadian seperti ini dihilangkan. Jangan malah warga dari luar Kota Medan bahkan ada yang dari luar Provinsi Sumut yang diutus menjadi pesertanya,” ungkapnya.

Dengan demikian, bilang Bobby Nasution, makna dari MTQ itu yakni menciptakan insan yang selalu mengamalkan Al Qur’an dalam kehidupan sehari – hari dapat terwujud.

Pembukaan MTQ ke-57 ini diawali dengan pembacaan ayat suci Al Qur’an dan pemukulan bedug yang dilakukan Bobby Nasution didampingi Ketua TP PKK Kota Medan Ny Kahiyang Ayu, Wakil Wali Kota Medan H Aulia Rachman, unsur Forkopimda Kota Medan, Plh Sekda Kota Medan Benny Sinomba Siregar, pimpinan OPD, camat serta para alim ulama. 

Setelah itu, Bobby Nasution menyerahkan piala bergilir dari Kecamatan Medan Belawan sebagai juara umum tahun lalu kepada panitia untuk diperebutkan kembali.

Sebelumnya, Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Setda Kota Medan HM Sofyan dalam laporannya menyampaikan, tujuan digelarnya MTQ untuk mengembangkan kemampuan membaca Al Qur’an dengan baik dan benar.

Selain itu, imbuh Sofyan, mampu memahami dan mengamalkan makna yang terkandung di dalam Al Qur’an dengan membentuk sikap dan perilaku yang sesuai dengan tuntunan Al Qur’an, serta meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT.

Pelaksanaan MTQ, jelas Sofyan,  berlangsung selama sepekan mulai 11 –  18 Mei 2024 diikuti sebanyak 699 orang peserta  yang merupakan utusan dari 21 Kecamatan di Kota Medan. 

Selanjutnya, Sofyan menjelaskan, adapun cabang-cabang yang diperlombakan dalam MTQ tahun ini diantaranya Cabang Seni Baca Al Qur’an, Hafalan Al Qur’an dan Tafsir Al Qur’an, FAHM Al Qur’an, Syarh Al Qur’an, Seni Kaligrafi Al Qur’an, Qiraat Al Qur’an dan Karya Tulis Ilmiah Al Qur’an.Diikuti 699 Peserta, MTQ ke-57 Dibuka, Bobby Nasution: Harus Warga Medan dan  Utusan Kecamatan

Medan (                    )

Wali Kota Medan Bobby Nasution membuka Musabaqah Tilawatil Qur’an (MTQ) ke-57 Tingkat Kota Medan Tahun 2024 di Jalan Flamboyan Raya, Kelurahan Tanjung Selamat, Kecamatan Medan Tuntungan, Sabtu (11/5) malam. 

Ditegaskan menantu Presiden Joko Widodo ini, seluruh peserta yang mengikuti festival pemuliaan kitab suci Al Qur’an ini harus ber-KTP Medan dan benar – benar utusan dari kecamatan.

Terkait itu, Bobby Nasution meminta kepada Dewan Pengawas dan Dewan Hakim (DPDH) untuk memastikan terlebih dahulu bahwa seluruh peserta MTQ benar-benar memiliki KTP Medan.

Diungkapkan Bobby Nasution, tahun lalu dirinya berjanji bahwa pemenang MTQ ke- 56 sebanyak tiga orang akan diberangkatkan umroh. Namun, paparnya, ketiga pemenang itu ternyata bukan warga Medan.

“Ketiga pemenang MTQ tidak memiliki KTP Medan. Dengan demikian secara administrasi telah menyalahi aturan yang ada,” kata Bobby Nasution.

Mencegah hal itu tak terulang kembali, orang nomor satu di Pemko Medan ini berpesan kepada Lembaga Pengembangan Tilawatil Qur’an (LPTQ) Kecamatan, benar – benar melakukan pembinaan, pencarian dan penjaringan kepada warga yang berdomisili di wilayahnya masing – masing untuk mengikuti MTQ baik di tingkat kecamatan maupun Kota Medan.

“Saya berharap agar kejadian seperti ini dihilangkan. Jangan malah warga dari luar Kota Medan bahkan ada yang dari luar Provinsi Sumut yang diutus menjadi pesertanya,” ungkapnya.

Dengan demikian, bilang Bobby Nasution, makna dari MTQ itu yakni menciptakan insan yang selalu mengamalkan Al Qur’an dalam kehidupan sehari – hari dapat terwujud.

Pembukaan MTQ ke-57 ini diawali dengan pembacaan ayat suci Al Qur’an dan pemukulan bedug yang dilakukan Bobby Nasution didampingi Ketua TP PKK Kota Medan Ny Kahiyang Ayu, Wakil Wali Kota Medan H Aulia Rachman, unsur Forkopimda Kota Medan, Plh Sekda Kota Medan Benny Sinomba Siregar, pimpinan OPD, camat serta para alim ulama. 

Setelah itu, Bobby Nasution menyerahkan piala bergilir dari Kecamatan Medan Belawan sebagai juara umum tahun lalu kepada panitia untuk diperebutkan kembali.

Sebelumnya, Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Setda Kota Medan HM Sofyan dalam laporannya menyampaikan, tujuan digelarnya MTQ untuk mengembangkan kemampuan membaca Al Qur’an dengan baik dan benar.

Selain itu, imbuh Sofyan, mampu memahami dan mengamalkan makna yang terkandung di dalam Al Qur’an dengan membentuk sikap dan perilaku yang sesuai dengan tuntunan Al Qur’an, serta meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT.

Pelaksanaan MTQ, jelas Sofyan,  berlangsung selama sepekan mulai 11 –  18 Mei 2024 diikuti sebanyak 699 orang peserta  yang merupakan utusan dari 21 Kecamatan di Kota Medan. 

Selanjutnya, Sofyan menjelaskan, adapun cabang-cabang yang diperlombakan dalam MTQ tahun ini diantaranya Cabang Seni Baca Al Qur’an, Hafalan Al Qur’an dan Tafsir Al Qur’an, FAHM Al Qur’an, Syarh Al Qur’an, Seni Kaligrafi Al Qur’an, Qiraat Al Qur’an dan Karya Tulis Ilmiah Al Qur’an.

(Medan)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *